Studi ungkap Tato Permanen Bisa Tingkatkan Resiko Kanker Darah

  • Bagikan
Ilustrasi pembuatan tato/Foto: Pixabay

HARIAN BERKAT – Sebuah studi terbaru menunjukkan tato permanen dapat meningkatkan kemungkinan terkena limfoma ganas, yaitu kanker darah yang berpotensi mematikan.

Studi ini dipublikasikan dalam jurnal Clinical Medicine, para peneliti Swedia menemukan orang yang memiliki tato memiliki risiko 21 persen lebih tinggi untuk didiagnosis dengan limfoma dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki tato.

Baca Juga: Cuaca Buruk, Pesawat Wakil Presiden Malawi Hilang di Pegunungan

Hubungannya sangat kuat untuk dua subtipe limfoma yang paling umum yaitu limfoma sel B besar yang menyebar dan limfoma folikuler.

“Kami belum tahu mengapa hal ini terjadi. Kami hanya bisa berspekulasi bahwa tato, berapapun ukurannya, memicu peradangan ringan di dalam tubuh, yang pada gilirannya dapat memicu kanker,” kata pemimpin studi Christel Nielsen.

“Dengan demikian, gambarannya lebih kompleks daripada yang kami duga sebelumnya,” sambung peneliti di Lund University itu.

Studi ini juga menemukan bahwa orang-orang yang mendapatkan tato pertama mereka kurang dari dua tahun sebelum diagnosis limfoma, memiliki risiko kanker darah 81 persen lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang tidak bertato.

  • Bagikan